Asteroid "Berpotensi Bahaya" Mendekati Bumi Bulan Desember Ini

Senin,27 November 2017 WIB   /   0 Comment



Harianjabar.com, Sains - Ancaman asteroid yang akan menabrak bumi dan menimbulkan "kiamat" masih menjadi kewaspadaan bagi banyak kalangan. Apalagi menurut sejarah, dinosaurus musnah karena hantaman asteroid.

Kini, sebuah asteroid besar diperkirakan akan melintas dekat bumi pada 16 Desember 2017, sekitar seminggu lebih sedikit sebelum natal.

Asteroid berdiameter sekitar 5 kilometer tersebut diberi nama 3200 Phaeton. Nama tersebut terinspirasi dari nama dewa Yunani yang menurut legenda hampir membakar bumi.

Tentu nama tersebut diberikan bukan tanpa alasan. Pasalnya, asteroid ini diklasifikasikan sebagai "berpotensi bahaya" oleh Minor Planet Center.

Meski begitu, 3200 Phaeton telah dikonfirmasi tidak mungkin menghancurkan planet kita.

Dirangkum dari Mirror, Jumat (24/11/2017), asteroid ini akan berlalu dalam jarak 10 juta kilometer dari bumi, yang relatif dekat dalam ruang angkasa. Namun tak perlu khawatir, jarak tersebut masih sekitar 27 kali jarak anatar bumi dan bulan.

Pada kesempatan kali ini, para ilmuwan dari laboratorium Propulsi Jet NASA berencana untuk mendapatkan model asteroid dalam 3D yang terperinci, yang memiliki bentu yang sangat tidak biasa.

Asteroid ini pertama kali terdeteksi pada Desember 2007. Benda ini dianggap sebagai tubuh induk dari hujan meteorid Geminid, yang tahun ini puncaknya terjadi pada 13 Desember 2017.

Hal ini membuat Geminid sebagai satu di antara dua hujan meteor yang tidak berasal dari komet. Hujam meteor lainnya bernama Quadranids yang terjadi pada Januari 2017.

Perbedaan utama antara asteroid dan komet terletak pada komposisinya. Asteroid terdiri dari logam dan bahan berbatu, sedangkan komet terbuat dari bahan es, debu, dan batu.

Komet yang mendekati matahari kehilangan material dengan masing-masing orbit, karena beberapa es akan mencair dan menguap sehingga membentuk ekor.

Meski 3200 Phaeton terlihat seperti asteroid sepanjang waktu, tapi kadang-kadang ia menunjukkan tingkat aktivitas yang rendah saat mendekati matahari. Karena itulah, beberapa asteroid berpendapat bahwa benda ini merupakan inti komet yang tidak aktif.

Sebagai asteroid yang melintasi bumi dalam jarak sangat dekat sejak 1974 (hingga 2093), para ilmuwan akan mengamati dengan seksama untuk mencoba mendeteksi "rok" yang terlihat pada pengamatan radar inti komet aktif.

Menurut NASA, 3200 Phaeton akan terlihat kecil dalam pengamatan teleskop para pengamat berpengalam di daerah langit gelap.

Benda langit ini akan terdeteksi selama tiga minggu, tapi akan paling terang antara 11-21 Desember 2017.

Jika Anda tidak melihat asteroid itu sendiri, pastikan untuk melihat hujan meteor Geminids. Hujan Meteor tersebut akan memberikan pertunjukkan spektakuler di akhir tahun dengan 100 meteor jatuh setiap malam.

Komentar