Gugup Saat Bertemu Pacar? Bisa Jadi "Tanda Bahaya"

Sabtu,6 Januari 2018 WIB   /   0 Comment



Harianjabar.com - Lifestyle, Rasa gugup yang muncul saat melakukan kencan pertama, mungkin dialami oleh banyak orang.

Rasa semacam itu konon kian berkecamuk jika Kamu merasa amat mencintai si dia.

Namun, para ahli menilai, rasa gugup yang kelewat batas saat berkencan justru bisa menjadi tanda bahaya.

Seperti dilansi di laman Psychology Today, Dr Wendy L Patrick mengatakan, kegugupan yang muncul setiap kali bertemu pacar, bisa menjadi tanda dia bukan yang terbaik untuk kita.

Patrick menyebut, perasaan "deg-degan" saat jatuh cinta memang hal yang bagus. Tapi seiring berlalunya waktu, rasa semacam itu akan sirna dan tak muncul lagi di setiap momen kencan.

Pada fase itulah Kamu seharusnya sudah bisa bersantai dan menjadi diri sendiri.

"Dalam jangka panjang, tidak ada yang ingin terus masuk dalam hal yang menciptakan stres dan ketidaknyamanan semacam itu," ucap Patrick.

Menurut dia, dalam hal apapun -entah olahraga yang berbahaya, pertunangan, atau peran kepemimpinan yang membutuhkan tanggung jawab berat, tidak pada tempatnya untuk karap larut dalam kegugupan.

Rasa gugup yang dipelihara akan mendatangkan tekanan mental.

Tentu saja, di dalam ikatan asmara, ingin memberi kesan baik kepada pasangan bukanlah hal yang buruk. Tapi, Kamu pun seharusnya tidak merasa gelisah.

Jika Kamu merasa seperti itu, bisa jadi karena orang yang sedang berkencan dengan Kamu ingin membuat Kamu merasa rendah diri, dan akhirnya mengkritik diri sendiri.

Di sisi lain, penelitian telah menunjukkan, terlalu mengkritik diri sendiri dan tidak dapat menerima diri apa adanya membuat seseorang rentan terhadap depresi.

Jadi, Kamu perlu menemukan seseorang yang membuat Kamu merasa nyaman dengan diri sendiri.

Menurut Patrick, kunci utama untuk mendapatkan pasangan yang tepat adalah harus bisa membedakan mana rasa cinta dan ingin memiliki, atau sekadar nafsu belaka.

Periset pernah menyimpulkan, nafsu dan cinta memang hampir tidak bisa dibedakan. Namun, hanya nafsulah yang menciptakan perasaan negatif, misalnya kegelisahan dan ketidakamanan tadi. Dilansri dari Kompas.com

Komentar