Ini Alasan CEO GoPro soal Penutupan Bisnis Drone

Sabtu,13 Januari 2018 WIB   /   0 Comment



Harianjabar.com - Tekno, Setelah lama tak terdengar kabarnya, GoPro mengemukakan kabar mengejutkan. Melalui pernyataan pendiri GoPro, Nick Woodman, pihaknya telah merumahkan ratusan karyawan yang bekerja di bawah divisi drone karma sekaligus menghapus divisi tersebut dari perusahaan.

Meski dalam kondisi kritis, Woodman enggan berkomentar ketika ditanya mengenai rencana menjual perusahaan saat berada di event CES Las Vegas, Amerika Serikat pekan ini. Ia hanya menyatakan bahwa pihaknya membuka diri jika ada perusahaan lain yang ingin menyuntik modal ke GoPro.

Sesaat setelah Woodman mengumumkan keadaan perusahannya, saham GoPro dikabarkan anjlok hingga 20 persen.

Tahun lalu GoPro sempat merilis kamera drone sebagai portofolio produknya, GoPro Karma namanya. Tapi berselang 16 hari setelah produk tersebut rilis pada pertengahan 2016, GoPro menarik produk tersebut dari pasaran, lantaran masalah teknis.

Tiga bulan kemudian, GoPro Karma kembali mengudara. Sayangnya, penjualan GoPro Karma tidak sesuai ekspektasi, sehingga GoPro Karma tak lagi terdengar kabarnya. Hingga awal Januari 2018, GoPro Karma benar-benar dihentikan produksinya.

Selain GoPro Karma, produk lain seperti kamera aksi Hero 5 Black juga mencatat angka penjulan yang buruk. Sepinya pembeli menyebabkan GoPro harus menurunkan harga kamera tersebut dari harga awal 399 dollar AS (Rp 5,3 juta) menjadi 299 dollar AS (Rp 4 juta). Dilansir dari Kompas.com

Komentar