Tekno

Warganet Harus Tingkatkan Kesadaran Keamanan Data

Ilustrasi menjaga keamanan data

Pakar kejahatan siber, Gildas Lumy, mengimbau warganet untuk membaca dengan detail kebijakan layanan internet atau aplikasi yang akan digunakan.

Hal ini tidak hanya mencegah masyarakat menjadi korban penyalahgunaan data, tapi juga berbagai keluhan di masa depan.

Gildas sadar masih banyak orang yang malas membaca syarat layanan dan aplikasi yang mereka gunakan. Di luar kasus penyalahgunaan data, menurutnya, kemalasan tersebut pada akhirnya mengorbankan data- data penting.

Seperti diketahui, aplikasi atau layanan internet biasanya memberikan penjelasan mengenai kebijakan dan syarat penggunaannya.

Namun, karena informasi tersebut cukup banyak, tak jarang dilewatkan begitu saja dan menyatakan setuju pada persyaratan yang ada.

Gildas pun menyarankan masyarakat agar lebih peka pada segala informasi yang “diberikan” di internet.

“Jika kita setuju menyerahkan semuanya (setuju dengan persyaratan), kita tidak boleh keberatan,” tutur Gildas dalam acara dikusi publik “Skandal Facebook, Dampaknya bagi Kita”, di kawasan Jakarta, Selasa (3/4/2018).

Ia menambahkan, “Kemalasan pengguna untuk membaca persyaratan juga disebabkan keterbatasan pengetahuan Bahasa Inggris dan hukum.”

Permasalahan ini, kata Gildas, seharusnya membuat negara turun tangan untuk melindungi data masyarakat. Salah satunya dengan membuat regulasi untuk menjamin keamanan data pribadi di era digital, yang terus berkembang.

“Kalau warganet malas baca karena ada keterbatasan, maka negara harus hadir. Harus ada peraturan Undang-Undang, legislatif dan eksekutif harus peduli,” sambungnya.

Lebih lanjut, Gildas menilai kesadaran keamanan informasi di Indonesia sendiri masih rendah. Padahal pihak yang menyimpan data pribadi, bisa menggunakannya sebagai “senjata” dan memiliki pengaruh yang sangat kuat.

Rendahnya kesadaran keamanan informasi ini, kata Gildas, bisa dilihat dari banyaknya hoax atau berita bohong yang beredar di internet, terutama media sosial. Mirisnya, tidak sedikit orang yang mengetahui yang disebarkannya adalah hoax.

“Kalau itu dilakukan secara terstruktur, sistematis dan masif, banyak orang akan klik hoax tersebut,” tuturnya.

op

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *