Olahraga Otomotif

Legenda MotoGP Bela Marquez

Legenda balap motor, Giacomo Agostini, menyatakan insiden yang melibatkan Marc Marquez dan Valentino Rossi seharusnya tidak perlu dibesar-besarkan. Pasalnya, peristiwa ini sudah terjadi dan tidak ada yang bisa mengulang kejadian di Sirkuit Termas de Rio Hondo.

“Hal ini telah terjadi. Seharusnya insiden ini tidak dibuat drama atau sesuatu yang lebih besar,” kata Agostini seperti dikutip dari GPOne, Kamis (12/4/2018).

Agostini mengomentari pernyataan beberapa pengamat MotoGP yang mendesak Race Direction dan FIM mendiskualifikasi Marquez satu seri gara-gara gaya balapannya yang membahayakan pembalap lain.

Menurut juara dunia 15 kali itu, hal tersebut tidak perlu dilakukan sebab Marquez sudah mendapat hukuman pada saat balapan berlangsung akhir pekan lalu.

Agostini menambahkan, jika sanksi diskualifikasi dipaksakan kepada Marquez, maka ke depannya tidak ada lagi yang ingin balapan di MotoGP.

“Marc (Marquez) tidak seharusnya didiskualifikasi, dia sudah mendapat hukuman dalam lomba. Jika kami mendiskualifikasi pembalap setiap saat, kami tidak akan berlomba lagi,” kata Agostini menambahkan.

“Ini berlaku bagi semua orang. Saya berpikir tentang Iannone yang menjatuhkan Dovi dua tahun lalu, dia seharusnya didiskualifikasi. Tetapi jika cara ini diterapkan, kami tidak akan memiliki balapan,” kata pria yang sudah berusia 75 tahun tersebut.

Insiden yang terjadi di MotoGP Argentina memang membuat banyak pihak angkat bicara. Pro dan kontra bermunculan. Banyak yang menyalahkan Marquez akibat insiden tersebut. Gaya balapan The Baby Alien dianggap terlalu berbahaya bagi pembalap lainnya.

Komentar demi komentar bermunculan setelah Marquez dua kali terlibat senggolan pada balapan tersebut. Puncaknya tentu saja saat Marquez menabrak pembalap Movistar Yamaha, Valentino Rossi. Akibat insiden pada lap ke-20 itu, The Doctor terjatuh dan terpaksa finis di urutan ke-19. Usai kejadian ini, hubungan kedua pembalap pun kembali memanas.

Situasi ini membuat berang Presiden Federasi Motor Internasional (FIM), Vito Ippolito. Dia bahkan mengkritik kedua pembalap yang terlibat dalam insiden tersebut.

“Situasi ini muncul pada akhir 2015 dan bukan bagian dari sejarah kami. Kami tak suka penciptaan suasana seperti ini. Para pembalap memiliki tanggung jawab besar untuk membantu kami soal ini, bukan untuk memperburuk suasana para fans,” ujar Ippolito, dikutip Tuttomotoriweb.

“Kita semua tahu bakat yang dimiliki Marquez. Tapi, seperti yang terjadi pada banyak pembalap, mereka mengalami transisi. Marc melakukan beberapa kesalahan. Lalu, Valentino Rossi membuat beberapa pernyataan yang sangat tajam. Saya tak tahu apakah ia benar-benar berpikir soal apa yang ia katakan,” Ippolito menegaskan.

op

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *