Info jawa barat – Kabar duka menyelimuti warga, pengamat dan politisi di Kabupaten Sukabumi, Jumat 7 Agustus 2020. Wafatnya, bakal calon Bupati Sukabumi dari Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Reni Marlinawati cukup mengejutkan.

Reni Marlinawati meninggal dunia di Rumah Sakit Cipto Mangun Kusumo (RSCM) Jakarta pada pukul 14.15 WIB, memupus harapan warga yang mendambakan Reni Marlinawati menjadi perempuan pertama menjadi Bupati Sukabumi.

Dia meninggal dunia karena serangan jantung dan akan dikebumikan di Tempat Pemakaman Umum di Gang H. Ajid Kp. Cimaja Girang (Masjid Al Ikhlas) RT.02/03, Desa Cimaja, Kecamatan Cikakak, Kabupaten Sukabumi.

Almarhumah kini masih disemayamkan di rumah duka di Duren Sawit, Perumahan Kavling DKI.Jl. Swadaya Blok F.No.13 Duren Sawit Jakarta Timur.

Almarhumah hampir dipastikan menjadi calon Bupati Sukabumi pada Pilkada Kabupaten Sukabumi 2020 berpasangan dengan Sirodjudin dari PDI Perjuangan.

“Dia satu-satunya bakal calon dari kalangan perempuan,” kata pengamat Politik Sukabumi, Andi Supriyadi

Andi Supriyadi mengatakan kendati masih belum bisa memastikan arah politik PDIP dan PPP pada Pilkada di Kabupaten Sukabumi mendatang. Tapi kemungkinan bakal ada kompromi lagi antara PDIP dengan PPP.

“Andaikata koalisi PPP dan PDIP terus berlanjut, PPP harus menyiapkan kadernya yang sekaliber dengan Reni Marlinawati,” kata Andi Supriyadi.

Andi Supriyadi mengatakan warga sangat berharap sosok Almarhumah merupakan harapan baru bagi masyarakat Sukabumi. Selain sosoknya sudah dikenal luas, juga memiliki tempat tersendiri di kalangan para pesaing nya.

“Sehingga kabarnya Reni Marlinawati meninggal sangat mengejutkan,” katanya.

Andi Supriyadi mengatakan typikal pemimpin yang dibutuhkan saat ini yang diharapkan dapat melakukan perubahan. Yakni adanya gabungan tipe pemimpin yang pintar dan bijak. Pemimpin pintar diperlukan untuk menyelesaikan masalah.

Sementara  pemimpin bijak, kata Andi Supriyadi, dibutuhkan untuk mencegah timbulnya masalah. Duet ini yang paling pas untuk Kabupaten Sukabumi. Biasanya tipe pemimpin pintar biasanya ada pada kaum pria sedangkan tipe pemimpin bijak ada pada kaum ibu

“Jadi munculnya sosok bu Reni Marlinawati dalam perhelatan pilbup Sukabumi merupakan terobosan yang elegan. Setidaknya dapat menyuguhkan nuansa dan aroma exotice di tengah iklim bangsa kita yang sedang belajar berdemokrasi ini,” katanya.

Awalnya, kata Andi Supriyadi, pencalonan sosok wanita dalam Pilkada ini. Disatu sisi dapat dilihat sebagai bentuk kemajuan berfikir dari masyarakat Sukabumi.

Ada indikasi keseriusan masyarakat untuk membenahi tata kelola pemerintahan dan hasrat untuk memajukan peradaban yang dimulai dari penguatan pondasi bermasyarakat dan bernegara, yaitu keluarga.

“Untuk menguatkan peran keluarga sebagai lingkungan terkecil masyarakat diperlukan sentuhan kaum ibu. Karena tidak semua permasalahan yan timbul di tengah masyarakat dan warga, seluruhnya dapat diselesaikan dengan logika, tapi juga harus dengan perasaan,” katanya.***

admin harianjabar

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Open chat