Harianjabar.com

Media online jawa barat | media jawa barat | informasi jawa barat | berita jawa barat | berita bandung | gubernur jawa barat | walikota bandung | walikota bogor | info kuliner jawa barat | Media Jabar | Jabar Online news | Jabar news | Berita online jawa barat | Media online jabar | Info jabar | Harian Jabar.

Bengkel Getok Harga Servis Motor di Sentul Bogor Disidak Polisi, Begini Duduk Perkaranya

2 min read

Bogor (harianjabar.com) – Sebuah bengkel diduga melakukan getok harga jasa servis motor di kawasan Sentul, Babakan Madang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Hal ini menyusul adanya unggahan seorang perempuaan pengguna motor yang merasa diperas saat menyervis kendaraan hingga menjadi viral di media sosial.

Duduk perkara kejadian

Kapolsek Babakan Madang, AKP Susilo Tri Wibowo mengatakan, petugas telah menyelidiki duduk perkara dugaan pemerasan yang dilakukan di bengkel tersebut.

Menurut Susilo, peristiwa berawal karena kurangnya komunikasi antara konsumen dan pihak bengkel soal pengerjaan bongkar pasang onderdil.

Menurut pemilik bengkel, saat hendak diperbaiki, belum ada kesepakatan bagian mana saja yang rusak dan apa saja yang harus diganti, hingga soal harga.

Selanjutnya kendaraan sudah terlanjur dibongkar.

Setelah dibongkar, karyawan di bengkel itu menunjukkan nota. Si pelanggan tersebut pun kaget melihat harganya.

Pemilik bengkel mengaku bahwa motor tersebut mengalami overheat akibat kehabisan oli mesin.

Bahkan, kerusakan motor tersebut sudah dijelaskan berikut tindak lanjut yang harus dilakukan untuk perbaikan.

Namun, si konsumen merasa keberatan setelah melihat harga perbaikan yang terlampau mahal. “(2,7 juta itu bener harga segitu) Iya itu rinciannya. Karena kan si pelanggan ini minta diturunin mesinnya. Iya, pelanggan itu sendiri yang minta (diturunin mesin),” ungkap dia, Senin. Polisi pun meminta konsumen yang keberatan menyelesaikan persoalan itu ke Mapolsek. “Lokasinya macem macem itu. Bukan di situ (Sentul Bogor) aja. Duduk permasalahannya sudah dijelaskan hanya salah komunikasi saja dari awal. Mengenai hal itu, kami meminta kepada konsumen yang masih tidak puas bisa mendatangi Polsek untuk sama-sama menyelesaikan masalah ini,” jelas dia.

Salah paham

Petugas sempat berbincang dengan sejumlah orang atau karyawan yang berada di bengkel tersebut. Kepada polisi, pemilik bengkel berinisial H membantah adanya pemerasan atau getok harga terhadap konsumen yang servis motor. H kemudian menyebutkan bahwa persoalan yang viral itu hanya salah paham karena masalah komunikasi saja. “Jadi kalau si konsumennya mau datang ke Polsek (laporan) silakan diselesaikan,” kata dia.

Sebuah konten yang menarasikan dugaan getok harga oleh sebuah bengkel di kawasan Sentul, Kecamatan Babakan Madang, Kabupaten Bogor viral di media sosial. Dalam narasi yang viral di medsos tersebut diceritakan pemilik akun Tiktok @echadama08 yang menuliskan merasa sakit hati setelah diminta membayar Rp 2,7 Juta saat memperbaiki motornya oleh pihak bengkel. Meski pemilik motor akhirnya batal memperbaiki mesin motornya, pihak bengkel meminta biaya Rp 450.000 untuk kembali memasang mesin yang sudah dibongkar. Akhirnya pemilik motor memilih pulang mengangkut motornya dengan kondisi motor sudah dibongkar. Pemilik akun Tiktok ini menceritakan bahwa dari informasi yang dia terima kejadian yang sama di bengkel tersebut bukan pertama kali terjadi. Atas kejadian ini, pihak kepolisian pun melakukan pengecekan.

“Polsek sudah melakukan klarifikasi. Polsek Babakan Madang telah mendatangi bengkel tersebut,” kata Kasi Humas Polres Bogor Iptu Desi Triana. Desi menjelaskan bahwa dari hasil pengecekan tersebut, pihak bengkel mengklarifikasi bahwa semua itu hanya kurang komunikasi. “Hasil komunikasi dengan pihak bengkel, hanya kurang komunikasi saja dari awal antara konsumen dan pihak bengkel,” terang dia.

Loading

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *