Harianjabar.com

Media online jawa barat | media jawa barat | informasi jawa barat | berita jawa barat | berita bandung | gubernur jawa barat | walikota bandung | walikota bogor | info kuliner jawa barat | Media Jabar | Jabar Online news | Jabar news | Berita online jawa barat | Media online jabar | Info jabar | Harian Jabar.

‘Kiamat’ Baru Tiba-Tiba Hantam Moskow, Putin Mendadak Perintahkan Ini

2 min read

harianjabar.com- Presiden Rusia Vladimir Putin telah memerintahkan nasionalisasi pabrik amunisi di Moskow setelah kerusakan mekanis menyebabkan puluhan ribu warga kehilangan panas dan air di tengah suhu yang sangat dingin mulai pekan lalu.

Dilansir Newsweek, pada 4 Januari, ledakan utama terjadi di pabrik amunisi khusus Klimovsk di kota Podolsk, sekitar 30 mil selatan pusat kota Moskow. Sejak itu, puluhan ribu orang Rusia dilaporkan tidak memiliki pemanas di rumah mereka di wilayah Moskow di tengah suhu di bawah nol derajat.

Daerah yang terkena dampak termasuk kota Khimki, Balashikha, Lobnya, Lyubertsy, Podolsk, Chekhov, Naro-Fominsk, dan Podolsk, peta yang diterbitkan oleh saluran Telegram Rusia dan dibagikan di situs media sosial lainnya.

Media Rusia lainnya melaporkan bahwa di Moskow, penduduk Balashikha, Elektrostal, Solnechnogorsk, Dmitrov, Domodedovo, Troitsk, Taldom, Orekhovo-Zuyevo, Krasnogorsk, Pushkino, Ramenskoe, Voskresensk, Losino-Petrovsky, dan Selyatino juga tidak mendapat aliran listrik.

Artinya, lebih dari seperempat kota di Moskow dilanda pemadaman listrik dan kurangnya alat pemanas.

Banyak warga yang mengunggah video permohonan di media sosial untuk mengeluhkan kondisi mereka yang sangat dingin.

Dalam salah satu klip, orang-orang yang tinggal di Moskow mengatakan bahwa mereka tidak punya pilihan selain menghangatkan rumah mereka dengan kompor gas, pemanas, dan “apa pun yang bisa kami temukan”. Yang lain mengatakan mereka menyalakan api di jalan-jalan agar tetap hangat.

Andrei Vorobyov, Gubernur Wilayah Moskow, mengumumkan pada Selasa (9/1/2024) bahwa Putin memerintahkan pabrik amunisi tersebut dinasionalisasi karena dua pemiliknya “berlokasi di luar negeri”.

“Kami menerima hak untuk mengambil kendali rumah ketel ini dalam keadaan darurat,” kata Vorobiev, seraya menambahkan bahwa ruang ketel di pabrik tersebut dikelola “dengan sangat buruk” dan “hampir tidak ada personel kompeten yang memenuhi syarat”.

Komite Investigasi Rusia telah membuka kasus pidana atas pabrik amunisi khusus Klimovsk yang tidak memenuhi persyaratan keselamatan.

Pada Selasa, otoritas mengatakan bahwa karena insiden tersebut, wakil kepala pemerintahan Podolsk, kepala ruang ketel pabrik, dan direktur umum pabrik amunisi telah ditahan.

Warga Selyatino menggambarkan situasi ini sebagai “semacam perjuangan untuk bertahan hidup,” saluran Telegram Rusia ASTRA melaporkan.

Pemadaman listrik juga melanda St. Petersburg, Rostov, Volgograd, Voronezh, Wilayah Primorsky, dan Yekaterinburg.

Loading

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *