Harianjabar.com

Media online jawa barat | media jawa barat | informasi jawa barat | berita jawa barat | berita bandung | gubernur jawa barat | walikota bandung | walikota bogor | info kuliner jawa barat | Media Jabar | Jabar Online news | Jabar news | Berita online jawa barat | Media online jabar | Info jabar | Harian Jabar.

Banyak Sampah Bambu hingga Kasur, Kapal Bantuan Coldplay Batal Beroperasi di Sungai Cisadane

2 min read

Harianjabar.com- Kapal pembersih sampah hibah dari band musik Coldplay batal beroperasi di Sungai Cisadane, Kabupaten Tangerang.

Kapal bernama Neon Moon II itu, tidak jadi beroperasi karena terkendala jenis sampah berukuran besar yang banyak terbawa aliran arus Sungai Cisadane di kawasan Tanjung Burung, Kecamatan Teluknaga.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kabupaten Tangerang, Fachrul Rozi mengatakan, kapal Neon Moon II awalnya memang diperuntukan mengeruk sampah plastik.

Namun saat uji coba dilakukan di Sungai Cisadane pada November 2023 lalu, banyak sampah organik berukuran besar dan jadi penghambat operasional kapal tersebut.

“Pada waktu itu banyak material organik seperti bambu, furniture sampai ranjang kasur,” kata  Fachrul saat dihubungi melalui sambungan telepon, Kamis (13/6/2024).

Fachrul mengatakan, saat uji coba dilakukan, bersamaan dengan puncak El Nino, debit sungai Cisadane sedang tinggi dan banyak material organik besar terbawa arus.

Material sampah yang mayoritas bambu tersebut kemudian menyangkut di alat operasi kapal dan membahayakan jika dilanjutkan.

Sampah-sampah itu, terbawa oleh aliran sungai Cisadane yang melintas Bogor, Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang Selatan, Kota Tangerang dan kembali ke Kabupaten Tangerang di Tanjung Burung Teluknaga. 

“Saking banyaknya bambu di sungai, jika enam orang berdiri di atasnya enggak bakal gerak bambunya saling berikatan, repotnya kalau airnya deras kapal bisa miring 10-15 derajat,” jelas Fachrul.

Dia mengatakan, kapal juga sempat terjebak material sampah saat uji coba, sehingga Neon Moon II harus dievakuasi oleh kapal bantuan lain.

Setelah uji coba itu, The Ocean Cleanup selaku penyedia kapal dan pihak yang bekerjasama dengan Coldplay, memutuskan untuk tidak mengoperasikan kapal Neon Moon II di Sungai Cisadane.

“Kapal interceptor ini kan sifatnya mengurangi sampah plastik, jadi memang kemarin di sini sampahnya organik besar, rencananya mereka akan relokasi, saat ini sedang proses izin di PUPR Pusat,” kata dia.

Menurut Fachrul, setelah proses izin relokasi kapal selesai, kapal akan ditarik dari Sungai Cisadane, dan dipindah ke sungai lain yang memiliki karakteristik sesuai dengan fungsi kapal.

“Saat The Ocean Cleanup ini sedang mencari sungai yang cocok, tetap di Indonesia tapi bukan di Cisadane,” kata dia.

Saat ini, kata dia, kapal Neon Moon II masih berada di Tanjung Burung dan dijaga oleh pihak Pemkab Tangerang.

Sebelumnya diberitakan, Coldplay bekerja sama dengan lembaga The Ocean Cleanup menghibahkan satu unit kapal pembersih sampah ke Pemerintah Kabupaten Tangerang.

Cisadane dipilih karena berdasarkan pemetaan dari tim The Ocean Cleanup, sampah yang dibawa oleh aliran sungai Cisadane 40 persennya adalah sampah plastik.

Kapal Neon Moon II dilengkapi 6 kantung sampah dengan total kapasitas 5 ton.

Coldplay memghibahkan kapal Neon Moon II tidak lama setelah menggelar konser di Jakarta.

Loading

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *